bookmark_borderDengan keputusan perjudian olahraga Mahkamah Agung yang tertunda, negara bagian sudah bersiap untuk legalisasi

Dunia perjudian menunggu dengan napas tertahan untuk keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat yang dapat mengakibatkan perluasan taruhan olahraga. Keputusan tersebut dapat diumumkan kapan saja antara hari ini dan akhir Juni.

Sejak saya mengajar peraturan taruhan olahraga dan hukum perjudian, saya juga mengamati perkembangannya dengan cermat. Meskipun Nevada telah memiliki industri taruhan olahraga yang kuat selama bola bet88 beberapa dekade, New Jersey telah berada di garis depan dorongan untuk melegalkan taruhan olahraga.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak negara bagian lain telah mempersiapkan keputusan dari Mahkamah Agung yang akan membatalkan larangan taruhan olahraga. Bahkan liga olahraga profesional – yang telah muncul sebagai penentang utama upaya untuk melegalkan dan mengatur taruhan olahraga – sedang mencari uang.

Bagaimana kita sampai di sini?
Menurut Amandemen ke-10 Konstitusi Amerika Serikat, “Kekuasaan yang tidak didelegasikan ke Amerika Serikat oleh Konstitusi, atau dilarang olehnya kepada Amerika Serikat, dicadangkan kepada Amerika Serikat masing-masing, atau kepada rakyat.”

Untuk alasan ini, negara secara tradisional mengawasi dan mengatur perjudian kasino. Mahkamah Agung Nevada secara khusus mengakui, dalam kasus yang melibatkan Frank Rosenthal yang terkenal (digambarkan sebagai Ace Rothstein oleh Robert De Niro dalam film “Casino”), bahwa permainan adalah “masalah yang disediakan untuk negara bagian dalam arti Amandemen ke-10 untuk Konstitusi Amerika Serikat.”

Namun, pada tahun 1992, menanggapi kekhawatiran tentang penyebaran taruhan olahraga yang disponsori negara, Kongres memberlakukan Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir, juga dikenal sebagai Undang-Undang Bradley, dinamai menurut sponsor utamanya, saat itu-U.S. Senator Bill Bradley.

Bradley Act membuatnya melanggar hukum bagi entitas pemerintah mana pun, seperti negara bagian, kotamadya, atau suku Indian, untuk “mensponsori, mengoperasikan, mengiklankan, mempromosikan, melisensikan, atau mengesahkan oleh hukum atau memadatkan” taruhan olahraga apa pun. Selain itu, tindakan tersebut melarang setiap individu untuk mengoperasikan segala jenis perusahaan taruhan olahraga.

Namun, Bradley Act membebaskan empat negara bagian dari larangan tersebut: Nevada, Oregon, Delaware, dan Montana. Dari empat negara bagian ini, Nevada adalah – dan tetap – satu-satunya dengan taruhan olahraga skala penuh. New Jersey diberi jendela satu tahun untuk melegalkan taruhan olahraga, tetapi legislatif negara bagian gagal mengambil tindakan dalam waktu yang ditentukan.

Maju cepat ke 2011. Tahun itu, pejabat pemerintah New Jersey memutuskan bahwa mereka ingin mengatur taruhan olahraga, jadi negara bagian memperkenalkan referendum tentang pemungutan suara di seluruh negara bagian yang akan mengubah Konstitusi negara bagian untuk mengizinkan taruhan pada olahraga perguruan tinggi, amatir, dan profesional di Atlantik Kasino kota dan arena pacuan kuda di seluruh negara bagian.

Pemilih New Jersey mendukung referendum surat suara, dan pada tahun 2012 legislatif New Jersey mengesahkan undang-undang untuk melegalkan taruhan olahraga.

Namun, liga olahraga profesional dan perguruan tinggi utama – NCAA, NFL, MLB, NBA, dan NHL – menentang undang-undang tersebut dan mengajukan gugatan untuk menghentikan New Jersey mengatur taruhan olahraga.